Situs Tebet Madas Mayung

Dinamakan situs Tebet Madas Mayung menurut cerita masyarakat setempat situs tersebut berada di perbatasan desa dan bentuknya menyerupai payung dari batu padas. Situs tersebut sebenarnya merupakan dolmen yang bentuknya seperti meja batu berkakikan menhir yang berfungsi sebagai tempat sesaji dan pemujaan arwah nenek moyang serta di bawah / sekitarnya terdapat kubur batu.

Di sebelah timur situs tersebut terdapat aliran sungai yang digunakan sebagai tempat bersuci pada masa prasejarah sebelum menuju tempat pemujaan arwah nenek moyang. Peninggalan yang terdapat di lokasi situs tersebut antara lain batu dolmen yang berbahan dasar batu andesit lebar 97 cm, panjang 101 cm, tebal 18 cm. Beberapa buah menhir kecil yang berfungsi sebagai sarana pelengkap upacara ritual pemujaan arwah nenek moyang. Pengelolaan pemeliharaan situs tersebut dilakukan oleh Bapak Sudiro (perangkat Desa Sambirata) selaku juru pelihara. Kondisi situs masih asli dan terawat.

source: Banyumaskab.go.id